Articles Comments

Galeribogor.net » Event, Wisata Budaya » Tradisi Parebut Se’eng

Tradisi Parebut Se’eng

Samar-samar rampag gendang terdengar dari 50m jalan utama menuju area Kampung Budaya Sindangbarang (KBS).  Bergegas saya menapaki jalan tanah berbatu, di depan gerbang sudah terlihat kerumuman para penonton dan barisan dongdang, seekor kambing serta iring-iringan pengantin di tengah Alun-alun Tanjung Salikur.

Prosesi diawali dengan beradu pantun, aleutan pengantin pria membawa seserahan yang terdiri dari berbagai jenis hasil panen yang diusung dalam dongdang serta seekor kambing untuk diserahkan kepada orangtua calon mempelai wanita. Acara kemudian dilanjutkan dengan menampilkan para pendekar cilik penerus seni bela diri.

Budaya parebut se’eng dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 22 Mei 2011 ini sebagai bentuk nyata pelestarikan budaya sunda, dahulu kala atraksi parebut se’eng di gelar dalam menampilkan kegagahan seorang pria dalam mempersunting seorang wanita, lelaki yang mampu merebut se’eng dari lawan tarungnya dianggap sebagai lelaki yang pantas mempersunting calon istri

Empat tahun terakhir acara parebut se’eng  di gelar secara rutin oleh pihak kampung budaya sindang barang, seperti tahun-tahun sebelumnya,  tiap tahun pula saya tak pernah absen ikut menyaksikan, entahlah acara ini bagi saya begitu sangat sayang untuk dilewatkan, walau yang ditampilkan selalu sama, namun setiap tahun memiliki nuansa acara yang berbeda-beda, munculnya para peserta baru dan peningkatan teknik-teknik bela diri ini semakin memperkaya seni bela diri Cimande.

Bincang-bincang santai saya sambil berteduh di antara rimbunnya pohon bambu bersama Pak Wahyu, salah seorang dari 3 juri dalam atraksi parebut se’eng kali ini, bahwa  penilaian meliputi 4 macam, yaitu WIRAGA penilaian berdasarkan keluwesan gerakan namun terlihat tetap gagah/jantan, WIRASA berdasarkan kreativitas keindahan gerakan, WIRAHMA menilai  kesempurnaan jurus dan WIRACIPTA kemampuan mengkombinasikan gerak dengan alunan musik pengiring.  Seni parebut se’eng ini sendiri bukan sekedar mengambil/merebut se’eng yang terikat di badan lawan, namun sikap kesatria, sportifitas juga masuk dalam penilaian, tangan di tangkis dengan tangan, kaki ditangkis dengan kaki, para pesilat tidak boleh memukul badan lawan, dan menggunakan alat-alat bantu lainnya.  Namun tahun ini ada peserta yang menggunakan senjata kayu dan alat tajam, hal ini menjadi catatan bahwa untuk event tahun depan bisa lebih di perbaiki lagi agar seni bela diri ini tetap kembali pada kaidah awal yaitu menggunakan tangan kosong, begitu ujar pak Wahyu. (Raiyani Muharramah)

se’eng: wadah (tempat) memasak  nasi

Filed under: Event, Wisata Budaya · Tags:

Leave a Reply

*

*